oleh

Bupati Sachrul Pimpin Apel Kerja Perdana Awal Tahun 2022

SULAWESI.NEWS, BOLTIM – Pemerintah Kabupaten Bolaang Mongondow Timur (Boltim), Senin (3/1/2022) menggelar apel kerja perdana tahun 2022, bertempat di Lapangan Gogaluman, Tutuyan.

Apel tersebut dipimpin langsung oleh Bupati Sam Sachrul Mamonto, didampingi Wakil Bupati Oscar Manoppo bersama Sekretaris Daerah (Sekda) Ir Sonny J Warokka PhD. Sedangkan peserta apel yakni seluruh Pimpinan SKPD, Camat, Kepala Sekolah, Sangadi beserta jajarannya masing-masing.

Dalam sambutannya, Bupati menegaskan agar seluruh Jajaran ASN maupun perangkat Desa, dapat bekerja maksimal dan profesional di tahun 2022 ini.

“Mari kita jadikan momentum pergantian tahun sebagai pemicu semangat untuk bekerja dan berkarya lebih baik lagi, demi suksesnya jalan pemerintahan, pelaksanaan pembangunan maupun pelayanan kepada masyarakat,” tegas Bupati.

Lanjut Bupati, sebagai kepala daerah, Ia diberikan tanggung jawab oleh undang-undang menjadi pejabat pembina kepegawaian. Tugas tersebut bersentuhan langsung dengan ASN, mulai dari pengangkatan, pembinaan, pengembangan karir, sampai dengan pemberian penghargaan maupun sanksi disiplin.

“Penghargaan pasti diberikan bagi ASN yang berprestasi. Sedangkan sanksi tentu diberikan kepada ASN yang melanggar ketentuan Peraturan Pemerintah nomor 94 tahun 2021 tentang Disiplin Pegawai Negeri Sipil,” terang Bupati.

Lanjut Bupati, sebagai abdi Negara, ASN wajib mengutamakan pelayanan publik, kerja tim serta terus berkoordinasi demi solidnya kerja organisasi.

“Saya dan Wabup mengharapkan dukungan kinerja dari kalian semua untuk bersama-sama membangun Kabupaten Boltim yang lebih bersinar,” harap Bupati.

Diakhir sambutannya, Bupati menekankan beberapa hal antara lain pertama, ASN harus senantiasa menjunjung tinggi Tri Matra pengabdian yaitu Disiplin, Profesionalitas dan Loyalitas. Kedua, terus tingkatkan disiplin dan kinerja serta menjaga keharmonisan dalam organisasi. Ketiga, tingkatkan dan bangun koordinasi pelaksanaan tugas yang baik antar lini birokrasi. Keempat, miliki inovasi dalam pelaksanaan tugas kedinasan.

“Dan yang kelima, tingkatkan kompetensi melalui diklat penjenjangan, sehingga kompetensi ASN di Boltim mampu bersaing dengan daerah lain,” pungkas Bupati. (*)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed